Mahfud MD Sudah Ucapkan Selamat Yudo Margono Segera jadi Panglima TNI

mahfud dan yudo
Menko Polhukam Mahfud MD bersama Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana TNI Yudo Margono.

JAKARTA, Inisiatifnews.com – Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menyampaikan ucapan selamat kepada Laksamana TNI Yudo Margono yang akan segera menduduki jabatan baru sebagai Panglima TNI menggantikan Jenderal TNI Andika Perkasa yang segera memasuki masa pensiunnya.

“Mendahului pelantikannya, saya mengucapkan selamat mengemban tugas kepada Jenderal atau Laksamana Yudo Margono sebagai Panglima TNI yg baru,” kata Mahfud MD, Minggu (4/12).

Bacaan Lainnya

Ia menyebut bahwa sepak terjang pria yang saat ini masih aktif sebagai Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) tersebut sangat baik. Ia yakin kemampuan dan pengalaman yang dimiliki Laksamana Yudo bisa melanjutkan tongkat estafet kepemimpinan Andika.

“Track record dan karier Pak Yudo tidak meragukan untuk mampu melanjutkan tugas Pak Andika Perkasa,” ujarnya.

Kemudian, Mahfud menilai bahwa setiap sosok yang sudah menduduki jabatan tertinggi di satuan matra TNI tentu dianggap pula mampu menjabat sebagai Panglima TNI. Pun demikian, setiap pimpinan matra memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.

“Menurut saya, semua yang bisa menjadi Kepala Staf Angkatan sudah qualified untuk menjadi Panglima TNI. Semua punya kelebihannya masing-masung tetapi sama-sama qualified. Saya kenal Pak Yudo sebagai orang yang tegas dalam menjaga kedaulatan atas laut kita,” tegasnya.

Pengalaman bareng KSAL Yudo Margono

Saat menjabat sebagai Menko Polhukam, Mahfud MD, yakni pada tanggal 15 Januari 2020, Mahfud MD pernah melakukan peninjauan langsung pengamanan TNI AL di Laur Natuna, Kepulauan Riau. Saat itu, Mahfud ditemani oleh eks Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo, Pangkogabwilhan I Laksamana Madya TNI Yudo Margono melakukan peninjauan dari gladak heli KRI Semarang-594.

“Saya pernah diajak naik kapal perang yang besar, kokoh, dan lincah ketika pada awal penugasan sebagai Menko Polhukam meninjau laut Natuna karena ada sedikit ketegangan saat itu. Beliau fasih tentang keamanan laut dan hukum laut serta sangat cinta kepada laut kita,” ucap Mahfud memberikan testimoninya untuk Yudo Margono.

Masih dalam testimoninya itu, Mahfud menyebut bahwa Yudo Margono adalah sosok yang sangat nasionalis dan berjiwa patriot khususnya dalam melakukan upaya pengamanan perbatasan laut Indonesia.

“Selama saya jadi Menko Polhukam, saya punya kesan Pak Yudo sangat aktif menyikapi setiap gangguan atas kedaulatan di laut kita, baik yang terkait dengan kedaulatan maupun yang terkait dengan hak berdaulat atas laut,” tandasnya.

Dengan demikian, soal kelebihan dan kekurangan masing-masing pimpinan tertinggi matra pun juga berbeda-beda. Bahkan fokusnya pun terkadang berbeda-beda, baik TNI AL, TNI AU maupun TNI AD.

“Kemampuan Pak Andika dan Pak Yudo sama, hanya titik tekannya yang berbeda. Misalnya Pak Andika sangat concerned terkait penegakan hukum dan HAM, sedangkan Pak Yudo sangat concerned dalam menjaga kedaulatan dan hak berdaulat atas laut kita. Meski begitu, saya yakin titik perhatian Pak Andika dalam penegakan hukum dan HAM bisa tetap dilanjutkan oleh Pak Yudo,” paparnya.

Lebih lanjut, Mahfud juga menekankan bahwa semua pihak harus mengingat bahwa sejak tahun 2020, sidang tahunan Dewan HAM PBB tidak lagi menyebut Indonesia mempunyai catatan negatif tentang pelaksanaan penegakan HAM.

“Tanggal 13-14 Juni 2022 saya datang sendiri ke markas besar Dewan HAM di PBB di Jenewa dan menyimak langsung pidato Ketua Dewan HAM PBB yang memberi catatan atau merujuk 49 negara tentang pelaksanaan pemajuan HAM, dan Indonesia tidak ada di daftar 49 negara yang disorot itu,” sebut Mahfud.

Kemudian, pada tahun 2019 Indonesia masih disebut atau sedikit dirujuk tapi tahun 2020, 2021, 2022 sudah tidak lagi dirujuk. Dengan melihat siklus tersebut, bisa dikatakan bahwa semua Panglima TNI lintas generasi memiliki pekerjaan yang estafet.

“Panglima TNI, baik Pak Hadi maupun Pak Andika, saat itu sangat paham bagaimana mengatasi isu pelanggaran HAM di Indonesia. Semoga ini bisa tetap kita jaga bersama di bawah kepanglimaan Pak Yudo Margono,” pungkasnya.

Temukan kami di Google News.

Pos terkait