Survei SPIN Sebut Elektabilitas Prabowo Subianto Teratas di Penghujung 2022

igor
Direktur eksekutif SPIN, Igor Dirgantara.

JAKARTA, Inisiatifnews.com – Direktur eksekutif Survei dan Polling Indonesia (SPIN), Igor Dirgantara menyampaikan bahwa nama Prabowo Subianto ternyata masih berada urutan nomor nomor wahid (nomor satu -red) di dalam barometer elektabilitas tokoh nasional untuk Pemilu 2024.

Hal ini disampaikan Igor berdasarkan temuan data survei yang dilakukannya untuk periode bulan Desember 2022. Yang mana kata Igor, trend elektabilitas Ketua Umum DPP Partai Gerindra itu cenderung menguat ketimbang periode sebelumnya.

Bacaan Lainnya

“Sampai dengan survei periode Desember 2022, perolehan elektabilitas Prabowo masih stabil diangka 31,8% bahkan cenderung menguat,” kata Igor dalam rilis surveinya, Kamis (29/12).

Ada beberapa perspektif mengapa nama Prabowo Subianto masih menguat untuk barometer elektabilitasnya. Salah satunya adalah terkait dengan sepak terjangnya membantu pemerintahan Presiden Joko Widodo sebagai Menteri Pertahanan.

“Diduga hasil dari fokus kerjanya sebagai Menteri Pertahanan dan endorse yang dilakukan oleh Jokowi terhadapnya,” ujar Igor.

Ditambah lagi kata Igor, faktor lanjutannya adalah tentang statemen Prabowo Subianto yang sudah menyatakan diri untuk siap bertarung kembali dalam Pilpres 2024.

“Fokusnya untuk menjalankan Amanah Presiden dibidang pertahanan patut diapresiasi mengingat Prabowo telah mendeklarasikan kesiapannya kembali untuk bertarung dalam kompetisi Pilpres,” tandasnya.

Selain itu, faktor lain mengapa Prabowo masih unggul menurut Igor karena sosok Menteri Pertahanan RI tersebut yang dianggap positif oleh masyarakat Indonesia.

“Sikapnya yang patriotis, negarawan dan berjiwa besar dalam beberapa momen nasional dan internasional yang diliput oleh media atau new media ternyata juga tak luput dari perhatian dan apresiasi publik,” tambahnya.

Sementara itu, di urutan selanjutnya ada nama Ganjar Pranowo yang mendapatkan 20,1 persen. Kemudian Anies Rasyid Baswedan mendapatkan 19,7 persen. Laju elektabilitas ketiga tokoh besar itu masih saling mendominasi.

Di dalam survei SPN juga, Igor membuat 4 simulasi untuk 2 pasangan calon saja di Pemilu 2024. Salah satunya adalah dengan mengukur seberapa kuat Prabowo Subianto jika dipasangkan dengan 4 nama, yakni Ganjar Pranowo, Erick Thohir, Muhaimin Iskandar alias Cak Imin dan Ridwan Kamil alias Kang Emil. Hasilnya, Prabowo akan dominan ketika dipasangkan dengan Ganjar Pranowo.

Untuk simulasi pertama yakni Prabowo-Ganjar (63,3 persen) jika melawan Anies-AHY (29,1 persen) dan swing voters (7,6 persen). Lalu simulasi kedua Prabowo-Erick mendapatkan 60,9% melawan Ganjar-Airlangga yang memperoleh 33,4 persen dan swing voters 5,7 persen. Kemudian untuk pasangan Prabowo-Muhaimin (40,1%) melawan Ganjar-Erick (55,8%) dengan swing voters 4,1%. Terakhir di simulasi keempat, jika Prabowo dipasangkan dengan Ridwan Kamil akan mendapat 42,7 persen dan lawannya Ganjar-Erick akan mendapat 41,5 persen dengan swing voters 15,8 persen.

“Survei juga menemukan bahwa pasangan terkuat bila terjadi hanya ada 2 pasangan calon berkompetisi ditempati oleh Prabowo-Ganjar dan Prabowo-Erick,” terangnya.

Survei SPIN tersebut dilakukan antara tanggal 1-10 Desember 2022 dengan melibatkan 1.230 responden di 34 provinsi di seluruh Indonesia. Teknik pengumpulan sample yang dipakai adalah multistage random sampling dengan margin of error -/+ 2,8 persen dan level kepercayaannya 95 persen.

Temukan kami di Google News.

Pos terkait