Mahfud MD : Rakyat Harus Bebas Memilih, Tidak Boleh Ditekan

Mahfud MD di Kawarang
Menkp Polhukam, Mahfud MD saat menghadiri acara halaqoh di Kawarang, Jawa Barat pada hari Sabtu, 28 Januari 2024.

JAWA BARAT, Inisiatifnews.com – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Mahfud MD, menghadiri Halaqoh Kebangsaan di Pondok Pesantren Al Hijaz, Desa Cimahi, Kecamatan Klari, Kawarang, Jawa Barat, Sabtu (27/1).

Dalam orasinya, Mahfud memberikan pemahaman tentang pemilihan umum. Ia mengatakan, setiap rakyat Indonesia yang sudah boleh memilih, diberikan kebebasan memilih siapa saja yang mereka kehendaki.

Bacaan Lainnya

“Besok 14 Februari 2024 ada pemilu, hadirin sekalian silakan memilih siapa saja yang dianggap baik menurut hadirin sekalian, ini pemilihan, ini hak rakyat untuk memilih sendiri sesuai kehendaknya,” kata Mahfud.

Ia menekankan, yang paling penting setiap rakyat Indonesia memahami kalau mereka harus memilih pemimpin yang baik. Mahfud menegaskan, tidak boleh ada pihak-pihak yang mengganggu hak rakyat tersebut.

“Pilih, dan tidak boleh ada yang menekan, rakyat harus diberi kebebasan memilih, siapa yang cocok bagi rakyatnya sendiri,” ujar Mahfud.

Ia membenarkan, saat ini dirinya memang merupakan Calon Wakil Presiden. Tapi, ia menyampaikan, dirinya tidak boleh dan tidak akan berkampanye ketika sedang menjalani tugas sebagai Menko Polhukam.

Bagi Mahfud, rakyat harus menyadari pentingnya memilih pemimpin yang dirasa baik. Untuk mengetahui siapa sosok yang baik, salah satunya bisa menanyakan langsung kepada kyai-kyai yang dipercaya.

“Yang penitng memilih itu ikhlas, jangan memilih karena duit, memilih karena tekanan pejabat, kepala desa, memilih karena amplop, pilih yang baik, ini negara ni harus baik,” kata Mahfud.

Dalam Islam, Mahfud mengingatkan, orang yang memilih tidak sesuai bisikan kalbu atau hati nurani sudah diperingatkan Allah SWT. Malah, ada ancaman dicampakkan ke neraka karena tidak menuruti hati nurani.

Mereka, lanjut Mahfud, merupakan orang yang memiliki mata tapi pura-pura tidak melihat kemunkaran. Mereka pura-pura tidak melihat pelanggaran, bahkan mereka menutup mata melihat tindakan korupsi.

“Karena disuap, karena takut tekanan, mereka punya telinga tapi memilih tidak mau mendengarkan yang benar, kata Allah SWT mereka ini seperti binatang, malah lebih sesat lagi dari binatang,” ujar Mahfud.

Untuk itu, ia berharap, seluruh rakyat Indonesia bisa memilih pemimpin yang menurut hati nuraninya bagus. Menurut Mahfud, dia harus menyampaikan ini agar rakyat bisa tercerdaskan dalam memilih.

“Karena sekarang banyak tokoh masyarakat, bahkan mengaku sebagai tokoh agama, tokoh adat, itu kadang kala mengarahkan ke cara-cara sesat, anak buahnya, rakyatnya umatnya, disuruh pilih ini, padahal yang ditawarkann tidak bagus,” kata Mahfud.

Mahfud mengingatkan, Allah SWT melarang jangan sampai manusia menjual kebenaran dengan harga murah dan murahan. Apalagi, cuma karena uang rela menggerakkan orang memilih calon-calon yang tidak baik.

“Sebagai Menko Polhukam, saya bertugas mengatakan, pilihlah sesuai hati nurani dan informasi tentang kebaikan dari setiap calon. Negara ini harus terpelihara jika tidak ingin hancur,” ujar Mahfud.

Temukan kami di Google News.

Pos terkait