Hadir di Tabrak Prof!, Difabel Ini Dibantu Mahfud MD Hingga Bisa Gunakan Hak Pilihnya

Mahfud MD dan Difabel
Mahfud MD dan Destares Iskandar di Yogyakarta pada hari Senin, 5 Februari 2024.

YOGYAKARTA, Inisiatifnews.com – Seorang penyandang disabilitas asal Depok, Jawa Barat, yang nyaris kehilangan hak pilihnya datang ke acara Tabrak Prof! yang berlangsung di Koat Kopi, Seturan, Sleman, DI Yogyakarta, Senin (5/2). Warga bernama Destares Iskandar itu sengaja datang untuk mengadukan masalahnya ke Mahfud MD yang hadir sebagai Cawapres 03 untuk berdialog dengan warga.

Kepada mantan Ketua Mahkamah Konstitusi itu, Destares mengaku dirinya sempat mengalami penolakan di KPUD saat mengurus surat pindah untuk memilih di Yogyakarta. Padahal sebagai difabel, ia sedang menjalani pengobatan di kota pelajar tersebut.

Bacaan Lainnya

Setelah mendengar dan menjawab keluhan difabel ini, Mahfud MD langsung meminta timnya untuk membantu mengurus kepindahan warga tersebut.

“Bapak tetap punya hak untuk memilih dalam Pemilu, dan untuk pindah lokasi masih bisa diusahakan sampai tanggal tujuh Februari, besok tim saya akan membantu bapak,” ujar Mahfud yang disambut suka cita oleh Destares.

Hari Selasa ini, warga Depok tersebut mengirimkan ucapan terima kasih kepada Mahfud MD karena sudah membantunya dalam pengurusan pindah tempat mencoblos. Berkat pendampingan dari tim Mahfud MD, Destares pada tanggal 14 Februari nanti bisa memilih di wilayah KPU Sleman.

“Kepada Prof Mahfud MD saya ingin mengucapkan terima kasih karena berkat bapaklah saya akhirnya kembali mendapatkan hak pilih saya di Pemilu ini, dibantu oleh tim bapak, murid-murid bapak yang betul-betul luar biasa membantu saya,” kata Destares.

Sebelumnya, ia mengungkapkan bahwa dirinya sudah sempat putus asa dan ingin melepas hak konstitusionalnya pada Pemilu 2024 nanti. Sebab, ia menilai, tidak bisa memilih karena sedang sakit dan tidak berada di kota asalnya, Depok.

Tapi, berkat bantuan Tim Animasi, pada Pemilu kali ini ia tetap bisa memberikan suaranya. Tim Animasi (Anak Ideologis Mahfud MD se Indonesia) merupakan murid-murid Mahfud MD yang berasal dari Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia (UII) dan Universitas Gadjah Mada (UGM). Mereka mendampingi Destares mengurus surat pindah memilih di KPU Sleman.

Itu sebabnya, warga penyandang disabilitas ini menyampaikan ucapan terima kasih kepada Cawapres pasangan Ganjar Pranowo itu.

“Saya mengucapkan terima kasih sekali kepada bapak dan tim bapak yang luar biasa sekali dalam menolong saya, saya merasa bahagia karena hak konstitusional saya, saya dapatkan lagi, dan saya bisa mengikuti pemilu di Daerah Istimewa Yogyakarta di Sleman, ini buktinya,” ujar pria yang sehari-hari menggunakan alat bantu tongkat tersebut.

Destares juga mengucapkan terima kasih karena diberi jaket bomber khas paslon 3 oleh Mahfud MD kepadanya di akhir acara Tabrak Prof! tersebut.

“Jadi, bapak, terima kasih sekali atas jasa bapak dan murid-murid bapak, mudah-mudahan perjuangan kita menghasilkan, karena jujur saya dari dulu adalah pengagum bapak. Walau bapak tidak mengenal saya sebelumnya yang membuat saya terharu, bapak memberi saya jaket, itu luar biasa pak,” kata Destares.

Koordinator Animasi, Hanif Muhammad menjelaskan, Destares sebelumnya sakit stroke dan tumor sehingga diminta berobat ke Yogya. Ia sudah pernah menjalani rawat inap di RS Bethesda dan di RS Sardjito, bahkan pengobatan terakhir dijalani baru Desember lalu.

Alhamdulillah, formulir A5 pagi tadi sudah dapat, Pak Destares bisa memilih nanti di TPS 15, Kecamatan Moyudan, Kabupaten Sleman, DIY,” ujar Hanif.

Pos terkait