Setubuhi Santrinya Sendiri, Seorang Ustadz Ditangkap Polisi

  • Whatsapp
pemerkosaan
Ilustrasi.

Inisiatifnews.com – Kisah pilu terjadi di Nagan Raya, Nangroe Aceh Darussalam. Pasalnya, seorang ustadz berinisial MZ (50) melakukan adegan suami istri dengan santrinya sendiri yang masih berusaha 15 tahun.

Menurut Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Nagan Raya, Ajun Komisaris Polisi (AKP) Fadilah Aditya Pratama menyampaikan, bahwa MZ adalah seorang ustadz di salah satu pesantren di Kecamatan Tadu Raya, Kabupaten Nagan Raya, Aceh. Saat ini, MZ sudah diamankan di Mapolres Nagan Raya untuk dimintai keterangannya.

“Pelaku sudah kita tangkap dan saat ini sedang diperiksa untuk dimintai keterangan,” kata Kasat Reskrim Polres Nagan Raya AKP Fadilah Aditya Pratama SIK di Suka Makmue, Sabtu (26/9/2020).

Berdasarkan hasil pemeriksaan, pelaku MZ dan Seroja (bukan nama sebenarnya) ditangkap oleh sejumlah warga saat sedang berada di sebuah kamar (bilik) sebuah pesantren pada Jumat (25/9) malam sekira pukul 22.30 WIB.

Sejumlah warga yang penasaran dengan kedua pelaku tersebut berusaha mencari tahu apa yang dilakukan oleh kedua pelaku di dalam kamar.

“Warga sempat mencoba melihat ke dalam kamar/bilik asrama, namun suasana di dalam bilik gelap tidak ada penerangan,” kata AKP Fadilah.

Warga kemudian mendobrak pintu asrama dan kemudian menemukan MZ (50) dan Seroja (15) di dalam kamar.

Sejumlah warga kemudian membawa Seroja kepada orangtuanya. Penangkapan terhadap MZ ini dilakukan lantaran orang tua seroja tidak terima putrinya dikangkangi sang ustadz.

“Karena keberatan, kemudian kasus tersebut dilaporkan ke Polres Nagan Raya untuk ditindak lanjuti dan diproses secara hukum yang berlaku,” terangnya.

Atas perbuatannya, pelaku MZ diduga telah melakukan tindak pidana persetubuhan terhadap anak di bawah umur.

Pelaku juga diduga melanggar Pasal 76D UU RI Nomor 35 Tahun 2014 tentang perubahan atas UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Pasal 81 ayat (1), ayat (2) dan ayat (3) UU.RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang penetapan peraturan pemerintah penganti UURI Nomor 1 Tahun 2016 tentang perubahan ke dua atas UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi Undang-Undang.