PBNU Minta Polisi “Sikat” Siapapun Pelaku Penistaan Agama

  • Whatsapp
helmy faishal zaini
Sekjen PBNU, KH Helmy Faishal Zaini.

Jakarta, Inisiatifnews.com – Muhammad Kece sudah berhasil ditangkap oleh tim penyidik Bareskrim Mabes Polri. Youtuber ini ditangkap di persembunyiannya di kawasan Pulau Bali setelah menjadi target polisi karena konten-konten yang diduga menistakan agama Islam di kanal Youtubenya.

Melihat sikap tegas dan cepat Polri dalam menangani perkara penistaan terhadap agama, Sekjen Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Ahmad Helmy Faishal Zaini berharap, agar kepolisian juga bertindak adil. Kepada siapapun yang melakukan penistaan terhadap agama apapun, maka harus diproses secara hukum.

Bacaan Lainnya

Hal ini dilakukan agar Polri tidak terkesan pandang bulu dalam menangani perkara hukum, khususnya yang menimbulkan keresahan masyarakat seperti kasus penistaan atau penodaan terhadap agama.

“Maka siapa pun yang melalukan tindakan kriminal, pidana, baik dalam hal ini hate speech, baik dari agama Islam atau agama apapun yang melakukan penodaan ini, polisi bisa melakukan tindakan yang sama,” kata Helmy, Rabu (25/8).

Ia juga meminta kepada masyarakat untuk berhati-hati bermain media sosial. Pasalnya, Indonesia memiliki aturan yang tegas mengenai perlakuan seseorang di media sosial.

Menurutnya, jauh lebih positif jika sosial media dijadikan alat untuk semakin mempererat persatuan dan kesatuan antar umat beragama, bukan malah memecah-belah dengan dalih pembenaran apapun.

“Mari kita hidupkan spirit kehidupan beragama,” ujarnya.

Helmy juga mengajak masyarakat untuk menghormati proses hukum terhadap Kace yang berjalan di kepolisian saat ini. Ia berharap masyarakat tetap tenang dan tak terpancing dengan isu provokasi.

“Mari kita patuh dan taat terhadap hukum dan perundang-undangan yang berlaku,” kata dia.

Pos terkait