Jika Tidak Ada Niat Korupsi, E-Budgeting Sudah Bagus

  • Whatsapp
IMG 20191031 115626

Inisiatifnews – Saat ini Pemprov DKI Jakarta tengah disoroti publik soal anggaran KUA-PPAS 2020 yang dianggap banyak persoalan, salah satunya adalah pengadaan lem aibon sebesar Rp 82 miliar, meskipun saat ini tengah coba diralat dan unggahan data daftar belanja daerah itu sudah dihapus dari situs APBD DKI Jakarta.

Namun yang cukup unik adalah tentang statemen Anies Baswedan selaku Gubernur DKI Jakarta yang menyatakan bahwa electronic system yang saat ini digunakan Pemprov DKI Jakarta kurang smart lantaran masih bisa masuk data yang salah.

Bacaan Lainnya

Menyikapi poin itu, eks Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) mengomentari sistem e-budgeting yang dinilai bermasalah oleh Gubernur Anies Baswedan.

Menurut Ahok, sistem e-budgeting sebenarnya berjalan baik jika memang dari pejabat publiknya tidak ada niat untuk melakukan tindak pidana korupsi.

“Sistem itu berjalan baik jika yang input datanya tidak ada niat mark up, apalagi maling. Untuk mencegah korupsi, hanya ada satu kata, transparansi sistem yang ada,” ucap Ahok saat dihubungi, Kamis (31/10/2019).

Diketahui, sistem e-budgeting pertama kali digagas oleh Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi). Saat itu, Ahok menjadi Wakil Gubernur DKI Jakarta.

Ahok pun menyebut banyak orang saat ini sudah mengerti e-budgeting. Dia juga tidak mau berkomentar lebih jauh.

“Ternyata banyak (yang) sudah viral, orang-orang yang pintar dan tahu sistem e-budgeting. Kalau aku sudah lupa mungkin kelamaan belajar ilmu lain di Mako Brimob,” kata Ahok.

Sebelumnya, Anies menilai masalah penganggaran sudah terjadi selama bertahun-tahun dan pangkalnya ada di sistem. Dia merasa mendapat ‘warisan’.

“Kan ditemukan juga di era-era sebelumnya. Selalu seperti ini. Karenanya, menurut saya, saya tidak akan meninggalkan ini ke gubernur sesudahnya, PR ini. Karena saya menerima warisan nih, sistem ini. Saya tidak ingin meninggalkan sistem ini untuk gubernur berikutnya,” ucap Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Rabu (30/10) kemarin.

Dia mengaku telah meneliti anggaran itu satu per satu dengan anak buahnya. Tapi dia memilih tak memarahi anak buahnya di depan publik gara-gara usulan anggaran aneh bisa muncul di KUA-PPAS.

“Sebenarnya kelihatan keren sih marahin anak buahnya, tapi bukan itu yang saya cari, tapi yang saya cari adalah, ini ada masalahnya ini harus dikoreksi karena mengandalkan manual,” kata Anies.

PHP Dev Cloud Hosting

Pos terkait