Ini Kata Karyono Wibowo Soal Postingan Anies Baca Buku “How Democracies Die”

  • Whatsapp
IMG 20201124 055612
Anies Rasyid Baswedan. [source : instagram/aniesbaswedan]

Inisiatifnews.com – Ditektur Eksekutif Indonesia Public Institute (IPI) Karyono Wibowo memberikan pandangannya terhadap postingan foto Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan di media sosial dengan pose sedang membaca buku yang berjudul “How Democracies Dies” yang ditulis oleh pakar politik dari Universitas Harvard Amerika, Steven Levitsky dan Daniel Ziblatt.

Menurut Karyono, yang mengetahui persis tujuan postingan Anies tentu Tuhan dan Anies sendiri. Publik hanya bisa menduga-duga dan menafisrkan apa maksud dan tujuan di balik postingan Anies ini.

Bacaan Lainnya

Namun jika sudah diunggah di alam dunia maya, orang bebas memberi komentar terhadap konten apapun. Pro dan kontra tak bisa dihindari, begitu juga terhadap perspektif Karyono kali ini.

Perspektif pertama, pamer foto ala Anies ini hanya sekedar memberikan pesan kepada publik bahwa dirinya memiliki kapasitas intelektual yang baik, sehingga bacaannya juga dinilai memiliki bobot tertentu.

“Saya sendiri menduga, setidaknya ada dua tujuan di balik postingan Anies. Pertama, boleh jadi Anies sekadar ingin pamer bukunya dan ingin menunjukkan intelektualitasnya ke khalayak. Bisa jadi, ini bagian dari strategi personal branding untuk membangun persepsi publik yang positif agar Anies dipersepsikan sebagai pemimpin yang memiliki kapasitas intelektual,” kata Karyono, Selasa (24/11/2020).

Kedua, kata dia, postingan tersebut bisa dimaknai sebagai bentuk kritik terhadap kondisi demokrasi di Indonesia. Jika dilihat dari judul dan isi buku yang diposting Anies menggambarkan keadaan pemilu di AS pada 2016 dan diantaranya mengulas tentang masa pemerintahan Presiden Donald Trump.

Menurutnya, dalam bahasa Indonesia buku itu diterjemahkan: Bagaimana Demokrasi Mati. Buku itu menyebutkan demokrasi bisa mati karena kudeta atau mati pelan-pelan. Kematian itu bisa tak disadari ketika terjadi selangkah demi selangkah, dengan terpilihnya pemimpin otoriter, disalahgunakannya kekuasaan pemerintah, dan penindasan total atas oposisi. Ketiga langkah itu sedang terjadi di seluruh dunia.

Lebih lanjut Karyono menilai, postingan tersebut seolah menunjukkan Anies sedang memainkan drama politik satire yang diarahkan kepada pemerintahan saat ini. Tetapi, jika benar Anies sedang memainkan drama politik tersebut, menurut dia, langkah Anies justru bisa menjadi bumerang. Pasalnya, ada paradoksal dalam diri Anies.

Di satu sisi, dalam postingannya Anies seolah menunjukkan pembelaan terhadap demokrasi dan mengkritik kebijakan pemerintah pusat yang dinilai semena-mena dan bisa menyebabkan matinya demokrasi di Indonesia. Tetapi di sisi lain, dia sendiri merupakan pemimpin (Gubernur) yang lahir dari proses demokrasi yang dinilai cacat.

“Ia adalah pemimpin yang lahir dari konflik SARA saat pilkada DKI Jakarta 2017 lalu. Penggunaan isu SARA sebagai propaganda dan strategi dalam kontestasi elektoral tidak hanya mencederai demokrasi tetapi berpotensi membuat demokrasi mati,” pungkasnya.

Pos terkait