Oleh: Mabroer Ms (Aktivis Nahdlatul Ulama)

Peti Mati Berlapis Emas untuk Pahlawan Berkulit Hitam, George Floyd

  • Whatsapp
IMG 20200603 WA0033
Mabroer Ms (Aktivis Nahdliyin)

DRAMA kolosal yang membuat Presiden Amerika Serikat Donald Trump pening itu sudah berakhir dengan dimakamkannya sang aktor utama George Floyd (46). Kematian warga kulit hitam di tangan polisi Minneapolis AS, Derek Chauvin (44) itu telah mengguncang rasa keadilan warga setempat bahkan hingga berkobar ke berbagai negara di dunia.

Drama kematiannya yang viral di media telah membangkitkan kesadaran warga dunia bahwa rasisme merupakan kejahatan yang banyak menghantui warga minoritas. Apapun alasannya, perilaku rasisme telah meruntuhkan nilai-nilai kemanusiaan dan menodai peradaban. Oleh karena itu, sangat wajar jika kejahatan yang menimpa sopir truk kelahiran Houston itu mendapatkan kutukan dari seluruh dunia, bahkan tak sedikit warga kulit putih yang jadi penggeraknya.

Bacaan Lainnya

Kematian Floyd akibat cekikan lutut Chauvin tanggal 26 Mei 2020 silam yang terekam kamera itu segera beredar di publik melalui berbagai media, khususnya media sosial. Video pendek itulah yang mampu membangkitkan kemarahan mayoritas warga Amerika akibat perilaku rasial aparat kepolisian Minneapolis yang telah melampau batas. Polisi yang semestinya mengayomi, malah membantai. Apalagi tragedi yang menimpa Floyd ini bukan yang pertama maupun yang terakhir kalinya dari perilaku rasis aparat kepolisian Amerika Serikat.

Tiga pekan sebelumnya, 6 Mei 2020, kejadian sejenis juga menimpa remaja kulit hitam Sean Reed yang dilakukan polisi di Indianapolis. Rententan sebelumnya, 18 April 2020 juga dilakukan dua oknum polisi San Leandro yang membunuh pria kulit hitam penderita kelainan mental, Demarco Taylor.

Dua bulan sebelumnya, 23 Februari 2020 juga muncul tragedi serupa yang menimpa Ahmaud Arbery (26) yang tengah jogging pagi di pantai Brunswick, Geordia. Pagi itu, dia tiba-tiba diserang pensiunan polisi berkulit putih, Gregory McMichael, 64 tahun, dan putranya Travis McMichael, 34 tahun.

Tragedi ini juga memicu demo karena polisi lambat bertindak dan baru bereaksi setelah video pembunuhan itu viral di bulan berikutnya. Kisah pilu yang menimpa warga Amerika berkulit hitam itu nyaris menjadi rutinitas yang belum menunjukkan tanda-tanda serius bakal diakhiri. Kejadian demi kejadian terus berulang, bahkan di tengah-tengah kemarahan warga dunia yang belum mereda atas tragedi George Floyd, sikap rasialis juga dipertontonkan oknum polisi Virginia yang menembak warga kulit hitam dengan pistol setrum.

Kendati belum menjadi genderang penutup dari tragedi kemanusiaan yang berbau rasial di Amerika, namun kematian George Floyd telah menorehkan tinta emas tentang asas serta nilai-nilai persamaan diantara sesama manusia. Oleh karena itu menjadi wajar jika rintihan dan sekarat kematian yang dialami lelaki berusia 46 tahun diganjar dengan penghormatan dari seluruh lapisan masyarakat Amerika.

Tak tanggung-tanggung, peti mati berlapis emas senilai Rp 500 juta lebih itu dibayarkan Floyd Mayweather, mantan petinju Amerika dari donasi yang digalang. Peti mati yang diproduksi oleh Batesville Casket Company adalah produsen peti mati emas terkenal di seluruh dunia. Peti mati kualitas tertinggi ‘Promethean’ berlapis emas 24 karat yang dibuat berdasarkan pesanan khusus itu pernah dipakai beberapa selebriti seperti The King of Pop, Michael Jackson, dan penyanyi terkenal James Brown.

Sebetulnya, selain Floyd juga ada tragedi sangat mengenaskan seratusan tahun silam yang menimpa Jesse Washington (17) pada 15 Mei 1916. Remaja kulit hitam itu dijadikan pesakitan oleh polisi dan jaksa berkulit putih dengan tuduhan membunuh remaja putri (kulit putih) bahkan hingga meregang nyawa di tangan mereka di di luar ruang sidang.

Oleh karena itu, banyak warga dunia berharap agar tragedi yang menimpa George Floyd ini menjadi kisah penutup dari kejahatan kemanusiaan berbau rasialisme di abad modern ini. Apalagi tragedi itu justru terjadi dan terus berulang di negara maju sekelas Amerika Serikat. Bukankah selama ini, banyak negara-negara di dunia termasuk Indonesia yang mengarahkan “kiblat”-nya ke Amerika?

Bahkan, isu tentang HAM, demokrasi, persamaan hak, serta hak-hak sipil lainnya selalu menjadikan Amerika Serikat sebagai rujukan utama di berbagai forum seminar dan ruang kuliah. Amerika juga melengkapi catatan hitamnya dengan kisah pilu yang menimpa rakyat Palestina dan tragedi kemanusiaan di kawasan Timur Tengah, seperti Irak, Libya, Suriah, serta kawasan lainnya.

Banyak harapan dititipkan di peti mati Floyd yang akan dimakamkan Selasa (9/6/2020) di Houston Memorial Gardens, Pearland itu. Selain nama besar bagi sang sopir, Floyd juga ikut membentangkan monumen anti rasialisme berupa mural raksasa ‘Black Lives Matter’ di seberang Gedung Putih.

Adalah Walikota Washington DC, Muriel Bowser yang memilih lokasi mural tersebut dengan maksud untuk membuka mata hati Presiden Donald Trump. Muriel sendiri merupakan salah satu dari 7 walikota perempuan berkulit hitam di 100 kota terbesar Amerika. Bahkan, catatan Floyd juga tertoreh di kawasan Eropa, tepatnya di kota Bristol.

Ratusan demonstran pendukung George Floyd telah meroboskan patung pedagang budak abad ke-17 yakni Edward Colston dan membuangnya ke sungai. Gema perang melawan kejahatan rasialisme telah menggelora di seluruh dunia dan diharapkan pasca tragedi Floyd ini, bisa melahirkan ‘new normal’ kemanusian di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia.

PHP Dev Cloud Hosting

Pos terkait